CaraNya untukku.

8:38:00 AM

Assalamualaikum readers. Wassup ? Iman macam mana ? Sihat tak dia ? Alhamdulillah kita masih lagi bernafas hari ini. Maka nikmat Tuhan yang mana satu yang kamu dustakan ? [ 55:42 ]

Kadang aku dapat rasa keluh kesah mencengkam sudut hati, tapi tak tahu kenapa.

Rasa macam nak menangis.
Rasa macam nak meraung.

Semuanya macam tersekat. Nak luah tak boleh, nak telan sakit.
Kenapa semua jadi macam ni? Kenapa aku tak dapat rasa ketenangan hati?

Apa yang aku buat sampai hati aku rasa serabut macam ni?
Tak tenang.
Geram.

Kenapa?

****************************************************************

Di saat yang sepi ini
Ku duduk seorang diri
Memohon keampunan
Dari Ilahi
Lalu aku hamparkan sejadah. Aku sedar, walau macam mana pun, aku kena hadap Dia. Aku nak cerita segala-galanya. Kenapa aku tak tenang? Kenapa aku rasa kosong? Aku nak ketenangan aku balik. Allah dah panggil, aku taknak lepaskan panggilan tu.

Bak lautan bergelombang 
Siang malam pagi juga petang
Mengharapkan ketenangan
Dari Tuhan yang Esa

Aku pajamkan mata. Mengharapkan segala benda yang aku luah, segala benda yang aku mengadu dekat Dia, Dia dengar. Mengharapkan aku dapat kutip kembali cebis cebis ketenangan yang pernah hilang.

Betapa rimbunnya dosaku
Semua terlakar di lembah usiaku
Salah dan silap di masa yang lalu
Kini ku sesali

Aku menyesal. Aku bagai sedang melihat tayangan dosa aku selama ni. Berlegar legar ketawakan aku yang sedang merintih.

Tapi aku mengharap Dia sedia mendengar, Dia sudi melihat aku yang sedang merindui dakapan cintaNya. Walaupun pada diri aku banyak tercalit lumpur dosa yang aku sendiri tak sedar, membuat aku semakin lama semakin menjauhi pencipta aku.

Ku tidak layak ke syurgaMu
Namun tak sanggup kenerakuMu
Ku tunduk sujud merendah diri
Kembali padaMu

Aku merintih. Berharap apa yang aku rasa semua terbang pergi diganti dengan keampunanNya. Kasih sayangNya. RedhaNya. Aku sakit. Sakit sangat. Rasa macam diri ni hina. Sudikah Allah pandang aku yang sedang mengharap? Sudikah Allah memandang aku yang hina ini? Sedangkan banyak sangat dosa yang aku buat walaupun aku sendiri tahu, aku sedang mengulangi dosa yang sama.

Ku tetap setia
Padamu oh tuhanku
Akan ku patuhi segala suruhanMu
Akan ku jauhi segala laranganMu
Itulah tanda cinta
Cinta ilahi.

Rupa-rupanya, segala keluh kesah ini, segala keserabutan ini, anugerah dariNya. Dia tunggu aku luahkan segalanya. DIa sayang aku sebenarnya.

Aku selalu doa, agar bila aku tersasar nanti, Allah cepat cepat tarik aku. Bawa aku kembali dalam dakapanNya. Berikan aku peluang untuk merasai kembali nikmat ketenangan.

Berharap ketenangan yang dulu dibawa pergi sejurus aku berpaling, dipulangkan kembali bila aku cuba mencari jalan pulang kepadaNya.

Sekarang aku tahu, inilah caraNya.
Cara Dia tarik aku.
Cara Dia sayang aku.
Senyum.
Terima kasih Allah.

“Ketenangan tu, kita kena cari. Allah takkan bagi kalau kita tak mintak. Betul la, taubat tu, bukan sekadar dengan mulut, tapi kena hadirkan hati sekali. Tak tenang tu bukan Allah bagi saja saja tapi sebagai ‘sign’ yang Dia sedang menunggu kita pulang kepada-Nya.

Yakinlah Allah itu Al-Ghaffur, Maha pengampun.

Walau sejauh mana pun kita tersasar, masih ada lorong kecil yang bercahaya sebagai jalan untuk kita pulang. Jangan sia siakan ‘perasaan tak tenang’ tu. Allah dah panggil, pergilah. Jangan biarkan Allah tunggu kita.

Senyum."



Okay. Syukran. Adieu. Ma'assalamah wa Ilalliqa' hamba hamba Allah sekalian.
Assalamualaikum
Blog Author : Fafa Kyraa

You Might Also Like

0 Commentor(s)

Assalamualaikum
Feel free to put your thoughts here XD